Japan Trip – Day 6 – 28, Oct, 2016

Mungkin ini adalah hari dengan foto-foto yang paling menyenangkan karena foto-fotonya pake Kimonoooo yeaaay! Kami berangkap pagi (yah pagi maksunya sekitar pukul 9.00 waktu setempat juga) menuju Gion, kompleks bangunan tua yang ada di filmnya Spirited Away itu.

Nyewa kimono di Yume Kyoto, kirain 5.000 yen udah semua-muanya, ternyata eh ternyata, lebiiih, akhirnya milih paket untuk nyewa kimono 5.400 yen ditambah hair-do 1.620 yen dan foto satu frame 1.000 yen (dibagi 3). Tapi tentu hasilnya ciamik super lah!

sambil lewat ketemu kue yang implusif untuk dibeli
sambil lewat ketemu kue yang implusif untuk dibeli
foto dari orang Yume Kyoto
foto dari orang Yume Kyoto
tampak belakang
tampak belakang

Perhentian pertama adalah Yasaka Shrine tapi cuma sebentar foto-foto, lanjut ke Maruyama Koen Park yang ternyata lebih cakep didatengnin pas spring! Untung ada mbak-mbak caem yang jualan takoyaki yang super enaks!

di Yasaka Shrine
di Yasaka Shrine
pake kimono itu bikin laper
pake kimono itu bikin laper
di jalan ketemu rombongan biksu
di jalan ketemu rombongan biksu
di tengah jalan ujan, untung sedia payung
di tengah jalan ujan, untung sedia payung

Dan kami memasuki jalan yang terkenal ituh menuju Kiyomizu Dera Temple dan ternyata jalanannya super ruame juga. Tapi berhubung kami ada agenda harus lanjut ke Osaka untuk beli oleh-oleh, jadi gak keburu deh ke puncak temple-nya.

keramean jalanan
keramean jalanan
jualan makanan
jualan makanan
jual sabun lucu
jual sabun lucu
sabun lucu
sabun lucu
behind the scene
behind the scene
ya ampun jeng, dari manah ajah baru keliatan?
ya ampun jeng, dari manah ajah baru keliatan?
sama kakek yang baik amat mau motoin kitah
sama kakek yang baik amat mau motoin kitah
Kiyomizu Dera
Kiyomizu Dera
gak papa gak sampe puncak
gak papa gak sampe puncak
rame ceu
rame ceu
jangan lupa jajan
jangan lupa jajan
beli bakpau ijo isinya b**i
beli bakpau ijo isinya b**i
nunggu di halte juga pake kimono
nunggu di halte juga pake kimono

Dengan agak-agak drama (lagii!!) kami di stasiun karena harus milih jalur mana yang termurah untuk ke Osaka, kami akhirnya sampai ke Osaka! Dan lanjut untuk beli oleh-oleh di Dotonbori tempatnya semacam si Shinjuku/Shibuya gitulah, dengan gambar orang lari yang jadi ciri khasnya. Belanja oleh-olehnya di toko free tax yang harganya tentu gak murah-murah amat, hiks. Tentu kami juga gak melewatkan untuk makan Okonomiyaki sebagai makanan khas Osaka di sini. Walau kurangn kenyang karena gak pake nasi *teteup. Setelah ini balik deh ke penginapan si Brailler Osaka. Tempatnya asik, nyediain camilan dan sarapan.

Dotonbori
Dotonbori
Okonomiyaki pake mi
Okonomiyaki pake mi
sakenya Ayu tapi doi gak sanggup ngabisin jadi dikasih ke gw
sakenya Ayu tapi doi gak sanggup ngabisin jadi dikasih ke gw
keramean Dotonbori
keramean Dotonbori
ala si Dotonbori
ala si Dotonbori

Japan Trip – Day 5 – 27, Oct, 2016

Bangun-bangun sekitar jam 5 pagi di bus malam antarkota dari Tokyo ke Kyoto. Busnya lumayan enak lho karena kursinya satu-satu dan ada berbagai perangkat untuk bobok, plus ada toilet dan air minum. Dan voilaa nyampe di Kyoto Station sekitar jam 6-an. Kami pun nyari kamar mandi untuk gosok gigi dan cuci muka. Awalnya kepikiran untuk numpang di rumah senior di Kyoto tapi akhirnya memutuskan untuk langsung ke penginapan ajah.

Kami beli one day pas bus seharga 500 yen dan gak lupa ambil peta! Dan aseli Kyoto itu kayaknya kota pelajar amat deh, banyak amat anak sekolahan.

yang jelas kami gak nginep di sini, tapi ini gedung pas di depan Kyoto station
yang jelas kami gak nginep di sini, tapi ini gedung pas di depan Kyoto station
bocah-bocah lucuk
bocah-bocah lucuk
anak-anak karya wisata ya jalan ajah
anak-anak karya wisata ya jalan ajah
genk setempat
genk setempat
peta dan one day pass
peta dan one day pass

Kami pun nyampe di Guesthouse Origami. Sama mbaknya dibolehin numpang mandi dan naro barang, dan dari sana kami bisa lanjut ke Arashiyama  salah satu tempat wisata yang ternyata ruame amat. Ke sana naik bus dong, yah kira-kira satu jam perjalanan dari penginapan.

guesthouse Origami
guesthouse Origami
tempat ngaso
tempat ngaso

Apa hal pertama yang dilakukan? Tentu makan es krim, tapi lebih enak es krim di Kawagoe sih. Hal selanjutnya adalah ngambil peta wisata daerah sekitar situ.

Arashiyama yang emang rame turis
Arashiyama yang emang rame turis
es krim dulu
es krim dulu

Tempat pertama yang kami kunjungi adalah si bambo path  yang konon bagus di foto-foto, tapi eh tapi ternyata di sono lagi super duper rame, jadi foto-fotonya pun harus banget kerja kerazz.

foto pas rame
foto pas rame
foto pas sepi di bamboo  path yang agak lebih dalem
foto pas sepi di bamboo path yang agak lebih dalem
Nonomiya Shrine (masih di lingkungan Arashiyama)
Nonomiya Shrine (masih di lingkungan Arashiyama)

Selanjutnya kami masup ke Tenryu-ji Temple  yang masih di kompleks Arashiyama tapi harus bayar 500 yen untuk masuk. Ini temple kalo jadi rumah pasti enak bin asik banget karena punya kolam guede dan pemandangan gunung yang memanjakan mata. Gak bakal bosen untuk galau di teras sambil ngeliat pohon-pohon yang daunnya udah mulai memerah. Cumaaan ya emang banyak turis euy.

pemandangan di depan Tenryu-ji Temple
pemandangan di depan Tenryu-ji Temple
main building of Tenryu-ji Temple
main building of Tenryu-ji Temple
pose dulu
pose dulu
rame-reme-rame
rame-reme-rame
salah satu sudut Tenryu-ji Temple
salah satu sudut Tenryu-ji Temple
bangunan lain
bangunan lain
mainnya jauh-jauh amat neng
mainnya jauh-jauh amat neng

Dari Tenryu-ji, kami berencana untuk ke Golden Pavilion alias Kinkakuji Temple. Kami harus naik kereta dulu, untuk masuk perlu bayar 400 yen. Mungkin karena ini emang tempat wisata main stream, kami kembali ketemu super banyak turis, eyaaaa! Dan berhubung udah super laper, kami pun beli pizza khas Kyoto deket sana, tentu belinya 1 untuk 3 orang, hihihi.

kereta lucu ke Kinkakuji
kereta lucu ke Kinkakuji
tiket + the golden pavilion
tiket + the golden pavilion
the golden pavilion
the golden pavilion
jangan lupa pose di depan objek wisata
jangan lupa pose di depan objek wisata
banyak turis
banyak turis
anak sekolahan juga ramee
anak sekolahan juga ramee
kotak posnya sampe kuning
kotak posnya sampe kuning
kyoto pizza
kyoto pizza

Meski udah jam 5-an dan ternyata udah agak gelep, kami nekat mau ke Fushimi Inari Shrine yang tersohor dengan pilar-pilar orennya ituh. Tapiiii warna oren mencilak itu ternyata hanya terjadi saat siang hari, dan kalo udah gelep malah kuil dan tiangnya jadi berasa spooky bok! Well, tapi kan udah di sini, tetep harus poto-poto laah! Untung ketemu anak Indonesia dari Palembang yang juga berkunjung malem-malem, jadi bisa minta tolong foto deh, hihihi.

malah jadi spooky
malah jadi spooky
tapi gak mengurangi keinginan untuk foto-foto
tapi gak mengurangi keinginan untuk foto-foto
hiii
hiii
as spooky as I can
as spooky as I can
gelep orangnya
gelep orangnya
di depan shrine
di depan shrine
dscf8498
gerbang

Tadinya kami mau makan di Nishiki Market tapi berhubung udah kemaleman, jadi warung-warung makannya udah pada tutup deh, untung nemu di sonoan dikit tempat makan terjangkau, enak dan yang penting masih buka! Ayok dibakar! Dan berhubung makannya ajah udah malem, untung masih kekejar bus untuk balik ke penginapan. Sunguh perjalanan hari ini bikin kaki gempor!

setusuk 280 yen ajah
setusuk 280 yen ajah
tempat makan dari depan
tempat makan dari depan

Japan Trip – Day 4 – 26, Oct, 2016

Bangun pagi kali ini sungguh senang karena bisa memandang gunung Fuji, yup hari ini adalah petualangan gunung Fuji di kawasan danau Kawaguchiko.

gunung Fuji di balik gedung
gunung Fuji di balik gedung
kami nginep di Fujinokura
kami nginep di Fujinokura

dari penginapan kami tinggal jalan ajah sambil meningkmati segernya udara pegunungan dan terangnya langit biru yang menghibur mata.

lompaaat!
lompaaat!
 di sana banyak oma (dan opa) yang suka jalan-jalan
di sana banyak oma (dan opa) yang suka jalan-jalan

Dan pemandangannya ketjeeee, mirip danau toba lah #eehhh

pas cuaca cerah
pas cuaca cerah

dan muncullah toko kueh-kueh lucuuuk

tampilan kueh lucuk (1)
tampilan kueh lucuk (1)
tampilan kueh lucuk (2)
tampilan kueh lucuk (2)
tiga kueh yang kami beli
tiga kueh yang kami beli
ini aseli kuenya enak super
ini aseli kuenya enak super

Dari kawaguchiko kami harus ngejar jemputan di stasiun untuk bisa ke Yurari Onsen. Bisa dijemput gretong sama orang Onsennya karena kami udah minta tolong untuk dijemput sejak dari penginapan, si onsen-nya ada jadwal anter-jemputnya tapi tentu mesen pake bahasa Jepang, jadi jangan lupa minta tolong orang penginapan untuk mesenin. Tentu sebelum ke onsen, perut harus terisi. Kami makan di resto di depan stasiun Kawaguchiko, bisa keliatan si gunung Fuji-nya looh.

gunung Fuji dari restoran
gunung Fuji dari restoran

Di Onsen gak boleh foto-foto, karena ya namanya juga orang naked semua, tapi onsennya aseli ketje amaaaat.

img-20161028-wa0050

depannya Yurari Onsen
depannya Yurari Onsen
masih depannya Yurari onsen
masih depannya Yurari onsen
koridor Onsen
koridor Onsen
anak-anak yang kesenengan habis berendem
anak-anak yang kesenengan habis berendem

Selesai berendam di onsen yang gak tahan juga lama-lama, mulai muncullah drama lagi untuk bisa ke Chureito Pagoda.  Karena kami ketinggalan bus awal akibat salah memperkirakan posisi halte bus yang emang cuman ada tonggak doang sebagai penanda. Padahal kami harus balik lagi ke stasiun Kawaguchiko untuk ngejar bus balik ke Shinjuku supaya bisa ke Kyoto padahal kami masih harus ke Shibuya sebelum ke Shinjuku, yah pokoknya masih ada beberapa itinerary yang belom kelar lah. Tapi apapun yang terjadi ya foto-foto ajalah ya biar seru.

ada Gunung Fuji di belakangnya
ada Gunung Fuji di belakangnya
dua kawan yang tampak sangat memperhatikan jadwal bus sedangkan gw ya foto-fotoin ajah jalan gede yang super kosong
dua kawan yang tampak sangat memperhatikan jadwal bus sedangkan gw ya foto-fotoin ajah jalan gede yang super kosong
pengen bisa naik ini
pengen bisa naik ini

Sampe di stasiun terdekat pagoda, ternyata masih ada jalan panjang yang harus dijalani untuk bisa nyampe pagoda dan motret pagoda plus gunung Fuji kayak pose kalender. Belom lagi harus ada 400 anak tangga untuk nyampe ke Pagoda padahal kami bawa ransel masing-masing yang super berat, ini udah semacam latihan masuk tentara lah.

kereta Thomas di stasiun Shimo-Yoshida, keretanya ajah luccuu!
kereta Thomas di stasiun Shimo-Yoshida, keretanya ajah luccuu!
sawah menuju pagoda
sawah menuju pagoda
jalan terjal
jalan terjal
400 anak tangga
400 anak tangga
setelah ngos-ngosan naik tangga
setelah ngos-ngosan naik tangga
akhirnya pagodaaa
akhirnya pagodaaa
foto mirip kalender
foto mirip kalender
gerbang masup
gerbang masup

Dramaaa lagi adalah karena kami baru dapet kereta 16.45 padahal bus ke Shinjuku dari Kawaguchiko station itu 16.40 MAMAM! udah minta tolong ibu petugas stasiun untuk bisa telp perusahaan bus supaya nungguin kita dan ternyata emang gak bisa, tapi ibunya masih baik banget plus kebetulan banget Tuhan masih sayang dengan ada taksi yang berhenti di stasiun untuk nganter kami di halte di tengah jalan tol jadi bisa berhentiin bus di sana, Puji Tuhaan.

Ayu lagi ngarep-ngarep sama si ibu petugas stasiun
Ayu lagi ngarep-ngarep sama si ibu petugas stasiun
naik taksi juga di Jepang demi ngejar bus
naik taksi juga di Jepang demi ngejar bus
di halte bus di tengah tol (atau jalan antarkota ya?)
di halte bus di tengah tol (atau jalan antarkota ya?)

Sampai Shinjuku akhirnya kami memutuskan untuk makan dulu dan nyobain bir Jepang plus sate Jepang (Yakitori).

bir Jepang yang lupa namanya, tapi rasanya kayak bir Bintang
bir Jepang yang lupa namanya, tapi rasanya kayak bir Bintang
bir plus yakitori
bir plus yakitori
tempat makan yang rame pengunjung domestik plus orang asing
tempat makan yang rame pengunjung domestik plus orang asing

Sebelum menuju Kyoto, kami masih sempetin ke Shibuya dan foto2 sama si the one and only Hatchiko yang ternyata gitu ajah (mungkin karena gak tau cerita di dalamnya). Dan foto ala-ala Times Square lagi tapi kali ini beneran di Shibuya.

si Hachiko
si Hachiko
Shibuya sesungguhnya, such a busy intersection
Shibuya sesungguhnya, such a busy intersection

Dan kelar dari sini ya balik lagi ke Shinjuku untuk naik bus antarkota menuju Kyoto. Fiuh, what a day!

Japan Trip – Day 3 – 25, Oct, 2016

Hari ini seharusnya gw udah gajian, yah itulah yang ada dalam pikiran gw berhubung uang udah terkuras di Harajuku kemarin dan hari ini adalah hari terakhir di Oak Hostel Fuji, hiks, tempatnya cozy aseli deh, dan kami difoto sama mbak korea sebelum pulang, oyeeee banged yaah

ruang bareng-barengnya Fuji Oak Hostel
ruang bareng-barengnya Fuji Oak Hostel
foto bertiga
foto bertiga

Tujuan pertama ke Shinjuku dulu, untuk liat suasana pagi-paginya

Shinjuku pagi mirip kek Times Square lah
Shinjuku pagi mirip kek Times Square lah

Kami ke Kawagoe, lagi-lagi semacam kota yang bangunannya masih kuno-kuno gituh dan perjalanan menuju ke sana sangat menyenangkan, ngeliatin rumah-rumah di Jepang yang rapi dan teratur.

naik kereta ke Kawagoe sambil liat pemandangan
naik kereta ke Kawagoe sambil liat pemandangan

Sampe di sini sebenarnya “cuman” liat-liat bangunan kuno, toko-toko ciamik, nyobain berbagai jajanan dan tentu ajah foto-foto, tapi menyenangkan sih, meski agak mendung dan menjelang gerimis.

bangunan toko lucu
bangunan toko lucu
rasanya kayak bakpao kacang merah
rasanya kayak bakpao kacang merah
pelukis jalanan
pelukis jalanan
bapaknya serius amat
bapaknya serius amat
toko yang jual segala sesuatu dari matcha
toko yang jual segala sesuatu dari matcha
ijo ijo (es krim matcha dari toko matcha di atas itu aseli enak banget dan lembut)
ijo ijo (es krim matcha dari toko matcha di atas itu aseli enak banget dan lembut)
donat dari tepung beras
donat dari tepung beras
gerbang kuno
gerbang kuno
pengadilan
pengadilan setempat
jajanannya dari tepung beras juga dan rasanya asin
jajanannya dari tepung beras juga dan rasanya asin
di depan toko yang lucuk
di depan toko yang lucuk

dan ada kuil yang super ketjee namanya Kawaoge Hikawa Shrine. Tapi berhubung gw datengnya pas fall, jadi gak ada wind chime-nya yang cuman ada pas summer, cuman ini kuil tetep ketjee!

bocah lucuk
bocah lucuk
tunnel of love
tunnel of love
super suka
super suka

Dari Kawagoe kami kembali ke Shinjuku, dan di sinilah muncul drama! Yaitu mencari stasiun bus luar kota yang butuh waktu 2 jam untuk muter2 stasiun Shinjuku yang super super guede dan ruame. Entah itu orang-orang dari mana aja dan arahnya juga mencar-mencar, kayaknya gak ada orang yang selow-selow ajah jalan tapi semuanya pake kopling 3 atau 4 dan yang bengong dan gah paham jalan yang (hampir) tertinggal bus kayak kami. Sesungguhnya kami udah dikasih tau jalan sama bapak tua, tapi gak percaya sama petunjuk beliau, duh inilah pelajarannya, selalu hormati dan percaya omongan orang tua guys!

anak kecil di sana pergi sendirian naik kereta ih
anak kecil di sana pergi sendirian naik kereta ih
banyak panchinko di Shinjuku
banyak panchinko di Shinjuku
sekarang foto Shinjuku saat malem
sekarang foto Shinjuku saat malem
drama ujan-ujanan
drama ujan-ujanan

Puji Tuhan bisa sampai ke terminal bus tepat waktu dan bisa ngejar bus untuk sampe ke Kawaguchiko yang penginapannya super duper kuetjeeee!! Namanya Guesthouse Fujinokura Kawaguchiko Ekimaeten dan kamarnya mirip amat sama kamar Nobita!!

kamar Nobita dan Doraemon
kamar Nobita dan Doraemon
ngeteh-ngeteh palsu
ngeteh-ngeteh palsu
dari tempat bobok nobita
dari tempat bobok nobita

Daaaan udara malem di Kawaguchiko ini supeeerrr dinginn, hiiii, jadi mari bobok!

Japan Trip – Day 2 – 24, Oct, 2016

Hari kedua dimulai dengan ambisi untuk menjelajahi sebanyak mungkin objek yang sudah ditentukan mulai dari Asakusa dan sekeliling, museum Fujiko F Fujio, Shinjuku, Tokyo Tower, Shibuya, Kaminarimon, sampai Harajuku. Tapi persoalan udah muncul karena kami harus beli tiket Fujio F Fujio Museum sehari sebelum kunjungan di Lawson (hanya dijual di Lawson), padahal kami gak nemu-nemu si Lawson alhasil nitip sama kawan yang namanya Pandu Utama Manggala dan gak bisa ketemuan juga sama doi jadi transaksinya melalui loker di stasiun Omotesando yang gak bersesuaia dengan jalur wisata kami, OMG! Tapi hal itu tentu tidak menghalangi kami untuk bersenang-senang, dan kami hanya perlu memodifikasi jalur wisata (yang mana super banyak penyesuaian akhirnya).

Ngomong-ngomong, Jepang itu asli super bersih, bahkan meski tempat sampahnya jarang dan pasukan orennya pun kadang-kadang.

semacam pasukan oren kalo di Jakarta
semacam pasukan oren kalo di Jakarta

Perjalanan hari ini dimulai di kawasan Yanaka and Ueno Area yang sungguh berasa peaceful and nostalgic. Bikin betah untuk terus-terusan di sana.

di Tennoji Temple
di Tennoji Temple

dan di depan Tennoji Temple itu ada pemakaman yang ciamik banget untuk dijadiin tempat foto-foto.

kuburan yang cakep dan jauh dari kesan angker
kuburan yang cakep dan jauh dari kesan angker

dan di sana toko-tokonya lucuk-lucuk banget bahkan ada yang jualan kucing semua

tentu gw di sini cuman numpang foto karena yang beli itu si Ayu
tentu gw di sini cuman numpang foto karena yang beli itu si Ayu

dan sampailah di Yanaka Ginza, kompleks pertokoan yang homy banget dan sebagian besar memang barang-barang buatan mereka sendiri.

salah satu toko apik di Yanaka Ginza
salah satu toko apik di Yanaka Ginza
jangan lufa foto sama duo kucing
jangan lufa foto sama duo kucing

Puas di Yanaka, kami menuju ke Fujiko F Fujio Museum di Kawasaki  (hari ini agenda kunjungan emang temaya kucing-kucingan). Tentu setelah mendapatkan tiket yang udah dibeli samma si Pandu dengan berbagai drama untuk mencapai si kota Kawasaki ini. Sebenarnya kami sempet deg-degan gak bisa masup karena beli tiket untuk pukul 12.00 padahal kami baru dateng pukul 13.30 alias pas untuk jatah masup 14.00 (karena memang di tiket ada jadwal masupnya). Tapi untuk kakaknya baik ternyata kami boleh masup dan langsung sukaaaa amat sama isi museumnya. Di beberapa ruangan memang tidak boleh mengambil foto karena menampilkan karya-karya awal si Prof Fujiko seperti Perman, Obake no Q-taro dan tentu ajah Doraemon. Pengunjung dipinjami alat semacam walkman yang isinya menjelaskan mengenai barang koleksi museum sesuai dengan nomor yang tertera.

Nah tapi di ruangan yang lain bisa difoto-foto kok koleksinya

salah satu ruang pamer karya prof Fujiko F Fujio
salah satu ruang pamer karya prof Fujiko F Fujio
sahabat selamanya
sahabat selamanya
banyak anak sekolah kunjungan
banyak anak sekolah kunjungan

tapi yang paling seruu tentu adalah tempat yang ada figur-figur tokoh doraemon yang bisa diajak foto semacam di sumur kikori No Izumi (Sumur sang Penebang Pohon) jadi si Giant yang keluar (setelah dipompa)  dari sumur itu ganteng.

mompa Giant dulu kakak..
mompa Giant dulu kakak..

Plus berbagai ke-kiyutan para tokoh dan tempat lokasi berfoto yang adalah outdoor

with the star
with the star
Dokodemo door
Dokodemo door
gorong-gorong fenomenal
gorong-gorong fenomenal
Dino
Dino
Perman
Perman
ghost siapa gituh
ghost siapa gituh
dari kantong doraemon (gak deng, ini belanjaan tiga orang)
dari kantong doraemon (gak deng, ini belanjaan tiga orang)

Persoalannya, tetiba, kamera canggih gw tetiba abis batre gegara gw emang gak charge batre malemnya padahal udah 3 kali dipake jalan2 ke tempat lain. Hiks, nyesel.

Dari Kawasaki, kami masih lanjut ke Shinjuku dan mampir ke Harajuku. Mungkin karena hari itu hari Senin jadi gak banyak anak kampung sono yang berpakaian khas Harajuku, tapi tetep ajah super-super seruuu karena akhirnya duit (hampir) abis di sono karena gw beli sepatu dan juga si catbus

sepatu idaman yang lumayan menguras kantong
sepatu idaman yang lumayan menguras kantong
catbus yang super kiyut
catbus yang super kiyut
Toko kostum di Harajuku
Toko kostum di Harajuku
untuk nemu resto sushi yang mureh dan lezat
untuk nemu resto sushi yang mureh dan lezat

dan demi mengejar pencapaian itinerary, kami pun mengejar ke Kaminarimon Gate alias gerbang yang ada lampion merah super guede menuju Sensoji Temple. Persoalannya kami datang ke sono udah jam 11 malem, alhasil semua toko udah pada tutup dan keriuhan si Sensoji Temple yang banyak makanan-makanan khasnya pun tak bersisa. Padahal kayaknya situasi di sana pas pagi-pagi super ketje deh, tapi gak papa yang penting masih bisa poto-poto dikit pake kamera hapenya Ucan, heuheu.

Kaminarimon
Kaminarimon
di depan Sensoji Temple yang udah tutup -___-;
di depan Sensoji Temple yang udah tutup -___-;

Moral of today’s experience: do not shopping at first day. Besok harus bisa lebih fulfilling itinerary nih #yeah